hamile porno hd porno sikiş porno zenci porno mobil porno gizli çekim porno sex filmleri brazzers zenci porno hd porno üniformalı porno zenci porno sex resim

Percepat Tanggulangi Bencana, Personil Fokus di Pos Lapangan

Kamis, 27 Februari 2020

Hujan deras dengan intensitas cukup tinggi, khususnya di Kabupaten Bandung, menyebabkan beberapa wilayah kembali tergenang. Pusat Pengendalian Operasi Penanggulangan Bencana (Pusdalops PB) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung mencatat hingga Senin (17/2/2020), selain banjir juga terjadi longsor dan tanggul jebol di beberapa titik.

Kepala Pelaksana (Kalak) BPBD Kabupaten Bandung H. Akhmad Djohara mengungkapkan, para personil BPBD yang semula terkonsentrasi di posko siaga darurat di Soreang, kini difokuskan di Pos Lapangan BPBD Baleendah.

“Kami kerahkan semua personil kecuali Pusdalops, untuk fokus di Pos Lapangan BPBD Jalan R.A.A Wiranata Kusumah Baleendah. Ini kami lakukan sebagai upaya percepatan penanggulangan kebencanaan,” tutur Kalak BPBD di Soreang, Selasa (18/2/2020).

Sejumlah wilayah yang kembali tergenang banjir, di antaranya Kecamatan Dayeuhkolot, Baleendah, Bojongsoang dan Rancaekek. Di Dayeuhkolot tercatat Tinggi Muka Air (TMA) mencapai 10 – 150 cm, Baleendah berkisar 20 – 170 cm, Bojongsoang 10 – 90 cm dan Rancaekek 10 – 110 cm. Menggenangi sebanyak 14.243 rumah, 78 tempat ibadah dan 48 sekolah.

Sementara untuk akses jalan yang tergenang, antara lain Jalan Andir – Katapang dengan TMA 10 – 140 cm dan Jalan Raya depan Metro 10 – 40 cm, tidak disarankan untuk dilalui. Namun untuk Jalan Raya Baleendah – Dayeuhkolot 30 cm, Jalan Raya Banjaran – Dayeuhkolot 20 cm dapat dilalui kendaraan roda 2 dan roda 4.

“Sebanyak 32.679 KK (kepala keluarga) dan 105.836 jiwa warga terdampak. Sedangkan untuk pengungsi sebanyak 142 KK dan 417 jiwa yang tersebar di beberapa titik di Dayeuhkolot, Baleendah dan Bojongsoang,” lanjut Akhmad Djohara.

Banjir dengan TMA mencapai 10 – 50 cm juga menggenangi Kp. Mekarwangi Desa Cinunuk Kecamatan Cileunyi serta Kp. Cikeusik dan Muara Desa Panyadap Kecamatan Solokanjeruk. Sebanyak 460 KK dan 880 jiwa warga terdampak genangan akibat tanggul jebol.

“Meningkatnya debit air sungai di beberapa titik, menyebabkan jebolnya TPT (Tembok Penahan Tanah). Selain di Cileunyi dan Solokanjeruk, akibat meluapnya Kali Ciguruwik (Cileunyi) dan Sungai Cisunggalah (Solokanjeruk), beberapa TPT lain juga mengalami jebol akibat material tanah yang terkikis aliran air. Untuk di Cileunyi, DPUTR tengah mengupayakan bantuan berupa bronjong untuk menutup,” jelasnya.

Tercatat pada hari Sabtu (15/2/2020), sebuah tanggul di Kp. Lio Desa Citaman Kecamatan Nagreg jebol akibat meluapnya air sungai dan terkikisnya material tanah, sehingga air menggenangi pemukiman dan sawah. “Masih di hari yang sama, juga terjadi tanggul jebol di Kp. Sulaksana Desa Margamulya Kecamatan Pasirjambu. Mengakibatkan badan jalan desa tertutup sepanjang 5 meter, dan setinggi 10 – 15 cm,” urainya.

Satu jenis bencana lainnya yaitu longsor, masih di hari yang sama, terjadi di Kp. Bukitmulya Kelurahan Manggahang Baleendah. Material longsoran dari tebing setinggi 20 m, akibat hujan deras dan tanah yang labil, menimpa 4 rumah warga. Sebanyak 1 KK diungsikan ke rumah kerabat terdekat.

Dalam rangka penyaluran bantuan logistik maupun penanganan seluruh kejadian bencana, pihaknya senantiasa berkoordinasi dengan aparat pemerintah desa dan kecamatan setempat.

“Curah hujan yang tinggi diperkirakan akan berlanjut hingga akhir Februari atau awal Maret. Untuk itu kami mengimbau masyarakat, untuk tetap waspada. Untuk percepatan penanganan kejadian, atau bila ada warga yang belum tersentuh bantuan logistic, silakan hubungi Pusdalops PB di (022) 85872591,” pungkas Akhmad Djohara.



Sumber: Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan

BERLANGGANAN
BERITA LAINNYA
Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat (Jabar) mengimbau pemerintah kabupaten kota untuk memperket
Hari Lahir Pancasila yang diperingati setiap tanggal 1 Juni, biasanya dilakukan melalui kegiatan upa